Menu

Part I: Kehidupan Sehari-hari Pada Zaman Mesir Kuno

0 Comments

Kehidupan keseharian di Mesir kuno sebetulnya jauh bertentangan dari visi yang seringkali muncul atau diperbincangkan. Peninggalan yang ditemukan dalam ekskavasi arkeologis serta lukisan dan gambar pada dinding piramida dan makam mencerminkan gambar kehidupan di Mesir kuno. Namun dalam beberapa hal, tidak jauh berbeda dengan kehidupan di Mesir ketika ini.

Kehidupan keluarga

Keluarga penting di Mesir kuno, dan kehidupan keluarganya dibuka sejak dini untuk orang Mesir kuno. Laki-laki dan perempuan ingin menikah muda, dan mayoritas pernikahan saat itu ialah berpoligami dengan suami yang telah memiliki beberapa istri.

Sang suami seringkali mempunyai istri senior atau kepala yang dirasakan lebih tinggi daripada yang lain. Meskipun perceraian diperbolehkan di Mesir kuno, namun jarang terjadi sebab komitmen orang Mesir terhadap kebersihan setiap keluarga.

Anak-anak

Anak-anak pun memiliki peranan terpenting dari setiap keluarga. Mereka dirasakan sebagai berkah dari semua dewa, khususnya di keluarga bangsawan dan kerajaan. Sebagai contoh, lukisan-lukisan Ratu Nefertiti dan Raja Akhenaten mengindikasikan ikatan yang penuh kasih dan erat antara orangtua dan enam putri mereka.

Kehidupan bekerja

Kehidupan petani di Mesir kuno tidak begitu menyenangkan, sebab sebagian besar petani menggali nafkah dari hasil pertanian. Gandum merupakan tanaman utama dan pokok kehidupan di Mesir kuno. Sebagai dampak dari sedikitnya tanah penggembalaan dan ongkos daging, mayoritas petani hidup dari makanan gandum, disubsidi dengan sedikit sayuran.

Orang Mesir pertama yang mengenalkan pemakaian bajak yang ditarik sapi, tetapi untuk pekerjaan membajak, menempatkan dan memanen masih paling sulit. Pajak pun dikenakan pada tanaman,dan ini sangat menyulitkan mayoritas keluarga petani untuk bangkit dari keadaan mereka yang miskin.

Pandangan canggih tentang kehidupan budak di Mesir kuno mayoritas saling bertentangan. Banyak sarjana berteori bahwa budak di Mesir kuno sebetulnya lebih banyak berperan dalam peran pelayan daripada budak yang sebenarnya. Dimana yang lainnya berasumsi bahwa mereka yang tidak cukup beruntung dalam masyarakat Mesir kuno dan dipaksa untuk bekerja dalam posisi yang memalukan dan merendahkan martabat.

Sebuah teori yang sudah lama dipegang mengindikasikan bahwa piramida-piramida besar Mesir kuno di bangun di atas kerja paksa, meskipun teori ini tersingkap terhadap banyaknya dugaan.

Peranan perempuan

Berlawanan dengan keyakinan populer, wanita tidak diperlakukan sebagai penduduk negara ruang belajar dua di Mesir kuno. Bahkan, biasanya diperlakukan setara dengan laki-laki. Mereka diperbolehkan mempunyai properti sendiri, menyatakan di pengadilan, atau bahkan mengerjakan transaksi bisnis seperti yang dilakukan laki-laki. Lebih dari sekali seorang perempuan memerintah Mesir sebagai firaun juga.

Namun, meskipun perempuan diperlakukan lebih baik daripada perempuan lain di bagian belahan dunia lainnya pada masa-masa itu, mereka masih di anggap sebagai pengasuh utama untuk anak-anak. Tanggung jawab utama mereka tetap untuk memantau tugas-tugas rumah, seperti memperbanyak anak-anak dan menyiapkan makanan untuk keluarga.

Peranan Pria

Laki-laki, pada zaman itu bekerja di ladang untuk menggali nafkah keluarga dan memperbanyak hasil tanamnya untuk dimakan. Meskipun wanita dirasakan setara dengan lelaki dalam banyak hal, tetapi tetap saja lelaki sebagai kepala keluarga, dan wanita diinginkan untuk mematuhi ayah dan suami mereka.

Makanan

Gandum adalah makanan pokok. Sebagian besar petani bertahan hidup dari kombinasi gandum dan sayuran. Karena terkadang tersedia sedikit tanah atau ladang untuk penggembalaan, daging lebih mahal dan susah didapat.

Bir adalah minuman utama di Mesir kuno yang diseduh dari gandum seperti sekarang ini. Meskipun terdapat anggur di Mesir kuno, namun bir tetap menjadi yang paling utama dan harus ada di meja semua bangsawan kaya. Makanan penting lainnya adalah roti yang dibumbui dan dibumbui dengan madu, buah, biji wijen, dan rempah-rempah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *